Cerita Pembuktian Kebenaran Peristiwa Isra’ Mi’raj

Perjalanan Isra’ Mi’raj Nabi Muhammad SAW banyak diragukan oleh orang kafir pada waktu itu, hal ini karena kejadian isra mi’raj adalah sebuah peristiwa luar biasa dan sangat sulit dijangkau akal manusia ! akan tetapi … simak  cerita selengkapnya  berikut ini :
gambar poster peristiwa isra miraj
Keesokan harinya setelah Nabi Muhammad SAW melakkan Isra’ Mi’raj, Abu Jahal (orang yang paling banci terhadap Nabi) datang dan berkata sinis, “Wahai Muhammad, apakah ada yang ingin engkau katakan, sehingga aku bisa memperoleh faedah darinya??”
Mendengar pertanyaan menghina itu, dengan tenangnya Nabi SAW menjawab, “Benar, tadi malam aku telah diisra’kan (diperjalankan)!!”
“Ke mana?” Tanya Abu Jahal.
Nabi SAW berkata, “Ke Baitul Maqdis!!”
“Baitul Maqdis di Palestina??” Kata Abu Jahal tidak percaya, “Lalu pagi-pagi begini kamu telah berada di antara kami disini??”
“Benar!!” Kata Nabi SAW.

Jarak antara Makkah di mana Baitul Haram berada dan Baitul Maqdis di Palestina, termasuk wilayah Syam, adalah sekitar 3.000 kilometer. Kafilah dagang kaum Quraisy biasanya memerlukan waktu sebulan untuk berangkatnya, dan sebulan pula ketika kembali.
Mendengar hal itu tampak mata Abu Jahal berbinar gembira, seolah-olah ia telah memperoleh ‘kartu truft’ untuk bisa menghancurkan dan menghentikan dakwah Nabi SAW, dengan hal yang sangat tidak masuk akal itu. Ia berkata, “Apakah kamu mau menceritakan kepada kaummu yang lainnya, apa yang baru saja engkau ceritakan kepadaku??” Beliau bersabda, “Baiklah!!”
Abu Jahal berteriak keras, “Wahai Bani Ka’ab bin Luay, kemarilah kamu semua!!”
Mereka segera datang dan berkumpul di sekitar Nabi SAW, kemudian Abu Jahal berkata,
“Ceritakanlah kepada kaummu apa yang baru saja engkau katakan kepadaku!!”
Nabi SAW berkata, “Tadi malam aku telah diisra’kan (diperjalankan)!!”
Mereka bertanya, “Ke mana?”
Nabi SAW berkata, “Ke Baitul Maqdis!!”
“Baitul Maqdis di Palestina??” Kata mereka tidak percaya, “Lalu pagi-pagi begini kamu telah berada di antara kami disini??”
“Benar!!” Kata Nabi SAW.
Mereka saling berpandangan, tampak sekali mata mereka berbicara kalau Nabi SAW mungkin telah ‘tidak waras’. Tetapi ketika mereka memandang kembali kepada Nabi SAW yang tampak begitu tenang, dan sama sekali tidak tampak tanda-tanda kedustaan seperti biasanya, akal mereka jadi terguncang. Pada dasarnya mereka sangat mengenal Nabi SAW sebagai orang yang sangat benar dan terpercaya sejak masa kecilnya. Tidak pernah sekalipun mereka menentang dan mendustakan beliau sebelum beliau mendakwahkan Islam. Tetapi menghadapi kontradiksi logika ini, yakni ketidak-mungkinan menempuh Makkah-Palestina pulang pergi dalam semalam, dan Nabi SAW yang tidak pernah dan tidak mungkin berdusta sejak masih kecilnya, justru mereka yang menjadi terbengong. Ada sebagian dari mereka yang telah memeluk Islam menjadi murtad kembali. Sementara kebanyakan kaum kafir makin jauh tenggelam dalam pengingkaran kepada Nabi SAW, dan tampak sangat mencemoohkan beliau.

Dalam keadaan yang membingungkan tersebut, kaum kafir itu mendatangi Abu Bakar, sahabat terbaik Nabi SAW. Mereka berharap, setelah mendengar cerita beliau tentang Isra’ Mi’raj itu Abu Bakar akan ingkar, dan hal itu akan melemahkan dakwah beliau. Setelah bertemu Abu Bakar, mereka menceritakan pengalaman Nabi SAW pada malam itu, Abu Bakar berkata, “Kalian berdusta!!”
“Sungguh,” kata mereka. “Dia di mesjid sedang bicara dengan orang banyak.”
Abu Bakar berkata, “Dan kalaupun itu yang dikatakannya, tentu beliau bicara yang sebenarnya. Dia mengatakan kepadaku, bahwa ada berita dari Tuhan, dari langit ke bumi, pada waktu malam atau siang, aku percaya!!”
Kemudian Abu Bakar bangkit mengikuti mereka datang ke Masjidil Haram, saat itu Nabi SAW tengah melukiskan keadaan Masjidil Aqsha dengan mendetail. Sebagaimana diriwayatkan oleh Imam Bukhari
Memang, ketika mereka mendatangi Abu Bakar, ada salah seorang kafir yang sangat mengenal seluk beluk Masjidil Aqsha meminta beliau menyebutkan ciri-cirinya, sebagai bukti bahwa beliau memang singgah di sana. Sebenarnya suatu permintaan yang sangat tidak masuk akal, namanya singgah tentulah Nabi SAW tidak secara mendetail memperhatikannya karena hanya sekedar shalat dua rakaat di sana. Tetapi tentunya mudah saja bagi Allah sehingga Nabi SAW dengan lancar menceritakan ciri-cirinya, warnanya, jumlah pintu dan jendelanya, dan tanda-tanda lainnya. Lagi-lagi orang kafir itu hanya terbengong, tidak percaya dan tidak masuk akal (dalam kemampuan logika dan pengetahuan mereka saat itu), tetapi nyata dan semua jawaban beliau itu benar.

Imam Bukhari meriwayatkan Kisah ini dalam Hadisnya “Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Bukair telah menceritakan kepada kami Al Laits dari ‘Uqail dari Ibnu Syihab telah menceritakan kepadaku Abu Salamah bin ‘Abdurrahman; aku mendengar Jabir bin Abdullah radliallahu ‘anhuma bahwa, dia mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Ketika kaum Quraisy  mendustakan aku (tentang Isra’ dan Mi’raj),
aku berdiri di al Hijir, lalu Allah menampakkan kepadaku Baituls, maka aku mulai menceritakan kepada mereka tentang tanda-tandanya. sedang aku terus melihatnya”.

Setelah Nabi SAW selesai melukiskan keadaan masjidnya, Abu Bakar yang juga cukup mengenal keadaan Masjidil Aqsha berkata, “Engkau benar, ya Rasulullah, dan saya percaya dengan semua yang engkau alami (yakni Isra’ Mi’raj beliau itu) tadi malam. Bahkan apabila engkau menceritakan pengalaman engkau yang lebih jauh (atau lebih hebat) daripada itu, saya mempercayainya!!”

Rasulullah SAW berkata kepada Abu Bakar, “Sungguh, engkau ini adalah ash Shiddiq!!” AshShiddiq artinya adalah yang selalu membenarkan. Sejak itulah Nabi SAW menggelari Abu Bakar dengan ‘Ash Shiddiq’ dan beliau lebih sering memanggilnya dengan nama gelarannya tersebut.
Ketegasan Abu Bakar dalam membenarkan Nabi SAW ‘tanpa reserve’ itu ikut berperan besar dalam memantapkan kaum muslimin yang dalam kebimbangan. Mungkin memang ada beberapa orang yang menjadi murtad, tetapi sebagian besar tetap bertahan dalam keislaman
berkat ketegasan Abu Bakar dalam membenarkan Nabi SAW apapun dan bagaimanapun yang belum sampaikan dan ceritakan. Orang-orang kafir Quraisy menjadi tidak puas karena ‘prediksinya’ tentang sikap Abu Bakar meleset. Mereka berfikir cepat, dan salah seorang dari mereka berkata, “Ceritakanlah tentang rombongan kafilah dagang kami yang berangkat ke Syam!!”
Nabi SAW berkata, “Sesungguhnya aku telah melewati rombongan Bani Fulan (yakni salah satu kafilah dagang mereka) di Rauha’, mereka sedang mencari salah satu untanya yang hilang, dan aku menunjukkan dimana untanya tersesat. Aku juga sempat minum segelas air (air yang diperuntukkan bagi para musyafir) pada kendaraan mereka, dan menyisakannya. Silahkan kalian bertanya kepada mereka tentang hal ini jika mereka telah kembali!!” Mendengar penjelasan itu, salah seorang dari mereka berkomentar, “Sungguh ini suatu bukti (bahwa Nabi SAW benar dengan cerita dan pengalaman beliau)!!”
Mereka berkata lagi, “Ceritakanlah rombongan unta kami lainnya yang akan kembali?”
Nabi SAW bersabda, “Aku melewati mereka di Tan’im.”
Tan’im adalah daerah perbatasan ‘tanah haram’ tetapi sudah termasuk ‘tanah halal’, jauhnya tidak sampai sepuluh kilometer dari Makkah. Mereka berkata, “Berapa jumlahnya, apa saja muatannya, keadaannya bagaimana, siapa saja dan kapan akan tiba di sini?”, dan Nabi SAW dengan lancar menceritakannya, “Rombongan dagang itu adalah begini dan begini, di dalamnya ada si Fulan dan si Fulan, yang paling depan adalah seekor unta berwarna abu-abu. Dan mereka akan tiba di sini pada saat matahari terbit besok pagi!” Ternyata rombongan kafilah itu telah mengirimkan utusan tentang kedatangan mereka, dan dia hadir juga saat itu. Spontan ia berkomentar, “Ini juga suatu tanda bukti!” Keesokan harinya ketika matahari terbit, mereka menjumpai rombongan kafilah dagang itu datang dengan ciri-ciri yang tepat seperti digambarkan Rasulullah SAW. Namun, karena Allah memang belum menghendaki mereka untuk memperoleh hidayah keislaman, mereka hanya berkata, “Sungguh ini adalah suatu sihir yang nyata!!”

Ref : Shahihul Bukhary, 2/684: Shahih Muslim, 1/96; sirah An-nabawiah, Ibnu Hisyam, Zadul Ma’ad; Sejarah Hidup Muhammad oleh Muhammad Husain Haekal , Blog Percik Kisah Nabi, kristologi dot com

Pencarian Terkait
remaja taha al junayd 30juz al-quran |allah memiliki sifat wajib |gambar jawab salam islam |gambar jawaban |Pembuka kultum |gambar gambar jawaban salam |gambar dan jaqaban sa |poto jawaban sallam |apa yg dimaksud isra miraj |gambar jawab |

Leave a Reply

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

loading...