Islam Melarang Kencing Berdiri, Apakah itu Benar ?

Apakah benar islam melarang kencing berdiri ? Kita simak dulu dibawah ini :
kencing berdiri dalam islam
An-Nasa’i rahimahullah menyebutkan di dalam kitabnya, Sunan an-Nasa’i, hadits dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, bahwasanya ia bercerita:

مَنْ حَدَّثَكُمْ أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَالَ قَائِمًا
فَلاَ تُصَدِّقُوْهُ، مَا كَانَ يَبُوْلُ إِلاَّ جَالِسًا

“Siapa saja yang bercerita kepada kalian bahwasanya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam buang air kecil sambil berdiri, maka janganlah percaya. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak pernah ang air, kecuali dalam posisi duduk (jongkok).” (Diriwayatkan oleh an-Nasa’i, no. 29 dan dishohihkan oleh al-Albani dalam Silsilah ash-Shohiihah, no. 201)

Apa yang diriwayatkan dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha ini adalah nafi (menafikan perbuatan itu), dan ia mengatakan demikian berdasarkan pengetahuannya.

Adapaun hadits yang diriwayatkan oleh Hudzaifah radhiyallahu ‘anhu adalah sebaliknya, yaitu itsbat (menetapkan adanya perbuatan itu) dan ia telah menegaskan apa yang diketahuinya.

Hudzaifah radhiyallahu ‘anhu mengatakan,

أَتَى النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سُبَاطَةَ قَوْمٍ فَبَالَ قَائِمًا

“Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mendatangi Subath (tempat buang sampah) suatu kaum, lalu beliau buang air kecil sambil berdiri.” (Hadits shohih. Diriwayatkan oleh al-Bukhari, no. 226)

Pada permasalahan seperti ini, itsbat harus didahulukan dari nafi. Sebab, orang yang mengetahui lebih dapat diterima dari pada orang yang tidak mengetahui. Ucapan Hudzaifah radhiyallahu ‘anhu harus didahulukan dan dijadikan acuan dalam masalah ini.

Al-Hafidz rahimahullah mengatakan, “Diriwayatkan secara shohih dari ‘Umar, ‘Ali, Zaid bin Tsabit dan selainnya, bahwasanya mereka buang air sambil berdiri. Yang demikian itu menunjukkan bahwa perbuatan ini boleh dilakukan tanpa adanya kemakruhan di dalamnya jika aman dari percikannya. Wallahu a’lam. (Fat-hul Baari, I/330)

Selain itu, tidak ada satu pun riwayat yang shohih dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tentang larangan kencing sambil berdiri. Adapun hadits tentang larangan kencing sambil berdiri yakni hadits yang bunyinya
يَا عُمَرُ لاَ تَبُلْ قَائِمًا

“Hai ‘Umar, janganlah kamu buang air kecil sambil berdiri.”

adalah hadits dho’if. Hadits ini diriwayatkan oleh ‘Abdurrozzaq, no. 15924; Ibnu Majah, no. 308; al-Hakim, no. 661 dan selainnya. Meskipun zhohir sanad hadits ini shohih dan bahkan para perawinya tsiqoh, namun riwayatnya cacat karena ‘an’anah, sebagaimana dijelaskan oleh al-Albani dalam adh-Dho’iifah, no. 934)

Kesimpulan

Jadi apakah islam melarang kencing berdiri ? Tidak ada satupun dalil yang dipercaya kebenarannya mengenai hal itu, Islam cuma mengkhawatirkan jikalau kencing dengan berdiri, akan terpercik air najis, sebagaimana yang disampaikan oleh al-Hafidz rahimahullah, jadi Intinya adalah  “Boleh buang air kecil sambil berdiri tanpa dimakruhkan jika aman dari cipratannya.”

http://attaubah.com/bolehkah-kencing-sambil-berdiri.html

Comments
  1. maryadi

Leave a Reply

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *